…TA oh TA…

Petualangan dimulai hari Rabu 18 Februari 2009.

Sekitar jam 10.30 mas Chandra (Asisten Lab Microwave) meng-sms saya untuk memberitahukan bahwa saya dan wisnu bisa melakukan pengukuran di ITTelkom jam 9 malam nanti. Saya pun mengkonfirmasi alat-alat yang dibutuhkan, dan semua alat tersedia jadi kita tinggal datang saja kesana dan melakukan pengukuran.

Sekitar jam 12an saya pergi ke kampus (lab radar) dengan maksud untuk menemui mas Adya, mau nanya sesuatu tentang pola radiasi yang saya ga ngerti. Ternyata mas Adya nya ga ada, akhirnya saya hanya ke pcd untuk menyerahkan lemabaran formulir astra. Setelah itu makan di warung Ega bersama beberapa teman dan langsung pulang ke kosan. Sore saya tertidur karena lelah, baru bangun pukul 18.30, ngumpulin nyawa dulu setengah jam, abis itu mandi dan bersiap-siap untuk berangkat. Sebelum menjemput wisnu ke kosan, saya memutuskan untuk mampir dulu ke kedai mie dago untuk makan malam, berhubung perut sudah lapar dan nampaknya pengukuran ini akan makan waktu lama sampai larut malam, akhirnya saya tetap berangkat walaupun makan sendiri.

Sampai disana, ternyata rame euy, damn!! Beberapa mata nampak memandang aneh pada diri saya, yang laen makan minimal berdua, atau rame2, eh ini mas-mas makan sendirian aja. Mbak-mbak disana yang nampaknya sudah mulai familiar dengan wajah saya (ini bukan pertama kalinya makan sendirian di kedai mie dago) mulai berbisik-bisik. Dalam hati hanya berkata, ya ya ya sok atuh berkomentar apa jg. Yang ada dalam pikiran saya gimana caranya supaya cepat makan, perut terisi dan langsung menuju ke tempat wisnu.

Selesai makan, menjemput wisnu di kosannya di daerah Imam bonjol. Kita berangkat udah hampir jam 20.00, janji jam 21.00. Mudah2an sempet nih, solanya mau beli J-Co dulu di BIP (yg ternyata ga ada dan akhirnya ke IP) soalnya ga enak datang dengan tangan hampa, mana kita bakal ampe malem ngukurnya.

Kejadian menarik di J-Co (Setelah membayar harga 1 lusin J-Co seharga 53.000 dengan uang 55.000)

Mbak2 J-Co : “Mas, kembaliannya belum ada, tunggu dulu bentar ya…duduk aja dulu disana”

Saya : “oh yaudah”

menunggu…

Setelah 2-3 menit dan wisnu telah kembali dari WC, saya pun menghampiri kasir mbak2 J-CoSaya : “Mbak kembaliannya?”

Mbak2 J-Co : “Iya mas sebentar” (sambil terus melayani pembeli lainnya, udah beberapa pembeli setelah saya)

Saya pun menyadari, kok nih orang daritadi bilang ga ada kembalian, tapi ga berusaha nyari atau pun meminta temannya untuk nyari uang kembalian, eh malah terus melayani pembeli yang tiada henti. Ga beres nih, mana saya buru-buru. Aakhirnya saya pun memutuskan untuk meminta 3000 ke wisnu.

Saya: “Mbak nih 3000 nya”

Mbak2 J-Co : “Bentar ya mas, pake debit sih jadinya susah”

Saya : (What??!!debit??!!jelas2 cash gitu) *Dengan emosi ditahan, “Mbak ini 3000 nya, yang 5000 tadi kembalin aja”

Mbak2 J-Co : “Oh iya deh”

Wisnu : “First come last serve nih”

Saya : “ Tau tuh aneh banget si Mbak2 J-Co”

Dan kita pun melanjutkan perjalanan ke ITTelkom dengan sedikit ngebut, waktu sudah menunjukkan pukul 20.25. Dan alhamduliilah sepanjang jalan riau setiap berapasan lampu merah, lampunya hijau terus (untung bgt nih), dan kita pun sampai di ITTelkom pukul 20.58. Wah untung ga telat.

Sampai disana ternyata lab nya lagi rame soalnya ada pelatihan membuat antenna helix WiFi yang diadakan oleh lab, untuk para mahasiswa yang berminat. Akhirnya sekitar jam 21.50 baru semua alat ada di bawah, nyetting dllnya, baru jam 10an bisa mulai ngukur. Dan tiba2….

Eng ing eng, hujan gerimis pun tiba… *krik krik…

foto-dulu-lah

Dari ki-ka : Alvan-Wisnu-Welly-Chandra-Jhon Roy

Belum ngukur apa-apa udah hujan duluan. Oke, alat-alat pun dipinggirkan ke tempat yang terlindung dari hujan. Menunggu di tepian gedung sambil berharap gerimis ini cepat reda. Sekitar jam 11an gerimis pun reda, alat-alat pun di set kembali ke posisi awal. Dan tiba-tiba, baru ngukur satu parameter dan satu sample, gerimis pun datang kembali.

* krik krik,,,,,

Alat-alat pun dipinggirkan kembali ke tepian gedung.

Menunggu..

menunggu

Reda, set lagi..

Mengukur salah satu parameter…

salah-satu-hasil-pengukuran

tes..tes….Gerimis lagi…

Yang ini nunggunya cukup lama soalnya ga berhenti-berhenti. Sambil ngobrol di tepian gedung, mulai dari omongan TA sampai topik mahasiswa nyolong bandwidth. Ditemani oleh J-Co dan aqua gelas bersama mas Jhon dan Welly, mas Chandra nya dah balik karena bsok ada kuliah pagi.

Menunggu…

Jam 2.00 gerimis tak kunjung reda. Walaupun data saya masih kurang dan Wisnu belum ngukur sama sekali, akhirnya setelah berembuk, kami pun memutuskan untuk melanjutkan bsok malam (atau lebih tepatnya nanti malam, coz dah hari kamis juga). Angkat alat-alat ke atas. Dan jam 2an kita cabut dari ITTelkom. Pas di parkiran ternyata oh ternyata, jalan keluar untuk motor dah dirantai dan digembok. Nah lo!!!

Opsi 1. Motor diangkat melewati got yang cukup lebar

Opsi 2. Cari satpam

Pilih opsi 2. Dan ternyata satpamnya dah balik, ga ada siapapun. Yang bener aja nih, masa harus pilih Opsi 1 atau nginep di lab. Kami pun berputar-putar sambil mencari jalan keluar. Dan tiba-tiba jawaban itu muncul, ternyata bagian trotoar yang dihalangi palang dan rantai, palangnya bisa digeser dan rantainya bisa diangkat sehingga bisa dilewati motor. Hmm, berarti tinggal naekin motor ke trotoar, gampang itu mah. Dan ternyata, ada jalan kecil gitu penyampbung dari parkiran ke trotoar, cukup unuk dilewati motor dan berada tepat di depan motor saya dan jalan serupa tersedia pula di dekat atm. Hmmm, kayaknya emang sengaja dibikin gini deh buat motor. Dasar orang Indonesia, selalu aja ada celahnya.

Kita pun bisa pulang ke kosan masing-masing, namun berhubung perut lapar kita makan dulu di DU dekat  pangkalan damri, soalnya tadi mau ke madtari tapi dah tutup. Makan nasi uduk pecel ayam. Setelah mengantar Wisnu, saya yang tadinya niat mau nginep di ngn berubah pikiran untuk balik ke kosan aja. Berhubung sekarang dah jam 3.30, nanti saya ke kosan jam 4.30 aja pas subuh, sekalian bangunin mas Yudi. Sembari menunggu, mendingan ke McD simpang dulu aja buat ngerapiin data hasil pengukuran tadi. Pesen milo 1, dan apesnya hot spot internetnya lagi ga jalan. Damn!!

Ngerapiin data ditemani milo sampai jam 4.30. Balik ke kosan, nyampe di depan kosan pas benget lagi azhan subuh.

Ngetok pelan.. (ga bangun)

Ngetok lagi lebih keras…(ga bangun)

Ngetok lebih keras dan sering + panggilan  “Mas Yudi” (tetep ga bangun)

Setelah mencoba selama 5 menit, saya pun menyerah. Biasanya mas yudi diketok sebentar langsung bangun, ini kok ga bangun-bangun ya. Apa sekarang udah ga boleh masuk lagi yak kalau terlambat. Akhirnya saya mengurungkan niat dan memutuskan untuk menunggu di masjid saja sampai jam 6.00. Dan saya pun mengarahkan motor ke masjid deket kosan untuk solat subuh. Di masjid, diiringi tatapan heran melihat saya yang bawa tas, sama motor serta ga ada tampang bangun tidur sama sekali.

Dan setelah solat, membuka laptop ini dan mengetik kronologis hari ini.

the end

Advertisements

About alvanalvian

my name is alvan
This entry was posted in Catatan Harian and tagged , . Bookmark the permalink.

9 Responses to …TA oh TA…

  1. m.a.n.g.o says:

    gw terakhir ketemu lo kapan ya?? yang lo bilang mo ke ITTelkom, bilang, “ntar balik lagi…”, tapi sambil bawa lapie [dan disimpulkan klo lo gak bakal balik lagi -_-]

    makhluk malam juga dia rupanya :))

    -u know who- [njiplak komen di blog sebelah (GOTCHAAAA!!!!! :D)]

  2. alvanalvian says:

    Ha
    Ha
    Ha…
    Bayar royalty sini..
    :p

  3. Drama Queen says:

    What a long night it had been 🙂
    Berarti 6 to 6 lagi ya?

    Wakakakak

    xoxoxo
    _DQ-

  4. alvan alvian says:

    Another version of 6 to 6..
    Really really a long night..
    Fiiuhh..

  5. puput says:

    hahaha… semangat pak TAnya… perjuangan bo… perjuangan…
    semoga lancar deh van… gw berdoa kok supaya gak sering2 ujan, walau gak butuh ngukur2, gw tetep gak suka ujan… hehehe…

  6. alvan alvian says:

    Iya nih, kudu smangat 45…
    Makasih Put, doakan saja supaya lancar dan bisa bertoga ria di bulan April..
    hehehe…

  7. nico says:

    mas alvan alvian,
    saya sudah baca kmren makalah skripsi anda,
    saya boleh nanya gk mas seputar ttg skripsi anda, yaitu ttg mikrostrip,
    mw nanya mas,
    untuk mencari panjang transmisi line mikrostrip dgn pencatu, pake rumusan gk mas? ato pake bantuan software ansoft?
    trus 1 lg mas, utk menyusun antena mirostrip array, make rumusan gk? pake bantuan ansoft lg, trial n error?
    thanks before ya mas atas bantuannya.. saya sgt membutuhkan bantuannya,
    nico_doylay@yahoo.co.id

  8. alvanalvian says:

    Saya coba bantu jawab ya..

    Untuk mencari panjang transmission line microstrip ada rumusannya, hanya perhitungannya amat sulit dan parameternya banyak sekali. Kemarin waktu mengerjakan TA saya menggunakan bantuan software ansoft.

    Untuk penyusunan arraynya, faktor yang berpengaruh adalah jarak antara elemen array dimana harus kelipatan panjang gelombangnya. Untuk mendapatkan hasil yang optimal tentunya ada proses trial dan error. Untuk penyusunan saya juga menggunakan bantuan software.

    Semoga bisa membantu..

  9. m.a.n.g.o says:

    gagah nian kau bang..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s