Berkunjung ke SMA 82

Well, sebenarnya udah pengen banget nulis dari kemaren-kemaren, tapi lupa terus sampai akhirnya hari ini dateng mood lagi buat nulis. Jum’at 27 Maret lalu saya berkunjung ke SMA 82, pengen main dan ketemu guru-guru tercinta dan mengabarkan kalau saya udah lulus dari minggu lalu. Emang dah niat dari sejak ngerjain TA kalau saya bakalan dateng ke sma 82 kalau sudah lulus.

Datanglah saya sekitaran jam 9.20 kesana dengan membawa sedikit oleh-oleh dari Bandung πŸ˜€ . Setelah ngobrol-ngobrol sama pak Suroto (satpam sma 82) saya pun masuk ke ruang guru. Ada bu Ega, bu Fenti, bu Qomariah di ruang guru, beserta pak Syam yang nampaknya lagi berdialog sama orang tua murid (biasalah kasus). Saya pun menyalami bu Ega dan ternyata beliau masih ingat sama saya, hehehe..Pas lagi kita ngobrol-ngobrol ternyata bu Ani, salah satu guru sma 82 terkena musibah Situ Gintung, rumahnya tersapu air namun untungnya keluarganya selamat. Dan beberapa guru sedang menjenguk ke lokasi kejadian untuk melihat kabar bu Ani. Mudah-mudahan bu Ani dan keluarga diberi ketabahan oleh Allah Swt dalam mengahadapi musibah ini.

Setelah itu saya berjalan-jalan di depan lorong kelas 3 ips, sambil celingak-celinguk ke dalam kelas (sekalian melihat perkembangan adik2,ha3) dan bertemu bu Aisyah dan bu Sri yang baru selesai ngawas ujian. Trus balik lagi deh ke ruang guru ngobrol-ngobrol sama bu Aisyah sambil menunggu bu Iwan (guru fisika favorit saya tercinta) yang masih ngawas. Dan ga lama kemudian datanglah bu Iwan, yang nampak tidak berubah, malahan terlihat awet muda (hehehe,,piss bu!!). Ini dia bu Iwan yang awet muda, he3 :

Bu Iwan

Mau cerita dikit nih tentang bu Iwan. Jadi, dulu pertama kali bertemu bu Iwan ini pas hari pertama MOS (Masa Orientasi Siswa), dan beliau yang mengatur barisan kita pas mau upacara. First impression saya “buset, ni guru kayaknya killer banget”. Dan ternyata beberapa hari setelah itu beliau masuk ke kelas kita dan memperkenalkan diri sebagai guru fisika “eng ing eng, cocok banget nih”. Entah kenapa kelas satu yang kebagian diajar sama beliau cuma kelas kita doang (I-4) soalnya beliau harusnya ngajar kelas 3 ipa saja. Kalau ngajar cuma bawa dua spidol (satu warna hitam dan satunya lagi merah/biru), ga bawa buku cetak ataupun catatan apapun. Ngajarnya cepet bener, nah selesai menerangkan satu pokok bahasan beliau selalu mengatakanΒ  kalimat yang menjadi trade mark beliau

“Bisa dimengerti? Lengkapi catatan kalian!!”

Mulai deh kita ulangan, ulangannya didikte, abis dibacain soal langsung dikerjain, kita cuma dikasih waktu 10 menit sebelum lanjut ke soal berikutnya, biasanya ulangannya 5-10 soal. Ulangan pertama, blom ngerti apa-apa, pas dibagiin hasilnya esok hari, hampir semua anak di kelas dapet tongkat a.k.a nilai 1, termasuk saya. Seumur-umur belom pernah dapet 1. Dan ulangan-ulangan berikutnya masih dapet 1, paling mentok dapet 3 atau 5. Sampai akhirnya saya bisa mulai memahami saat beliau mengajar, nilai saya pun membaik menjadi 8 dan terkadang 10. Ternyata setelah saya sadari, cara beliau mengajar itu enak, cepat dan tepat sasaran, walaupun emang soal ulangannya susah dan harus cepat ngerjainnya. Saya menyadari ini pas ulangan umum, kok bisa cepet ya ngerjainnya dibanding soal bu iwan. Selanjutnya saya pun sangat menikmati pelajaran ini, soalnya bu Iwan ngajarnya enak. Boleh dibilang saat itu saya merasa ngerti fisika, ternyata bisa juga ya dapet nilai bagus kalau belajar itu dinikmati (setelah ga pernah dapet ranking selama di SMP πŸ˜€ ).

Guru favorit saya berikutnya adalah Pak Haryadi :

Pak Haryadi

Pak Haryadi ini merupakan guru matematika saya waktu kelas 3. Jadi ceritanya pas pertama kali beliau masuk kelas dan mengajar, beliau memanggil nama kita dari absensi untuk mengerjakan soal yang diberikan. Saat itu sih saya tidak takut, malah over PD dan rada sombong (soalnya di raport nilai matematika saya semester dua dapet 9 dari bu Aisyah πŸ˜€ ). Dan, nama saya pun dipanggilnya, saya maju dengan penuh percaya diri dan dia pun membacakan soal……. *Damn!! Soal kelas 1, gua ga bisa 😦 !! (secara pas kelas 1 ga ngerti pelajaran matematikanya). Namun saya masih berupaya mengerjakan dengan mencorat-coret papan tulis (sial, malu bgt nih, masa ranking satu ga bisa ngerjain, matematiknya dapet 9 pula kmrn). Setelah 5 menit didepan Pak Haryadi pun berkata “Alvan, kamu SD nya SD inpres ya? kamu harus banyak belajar lagi ya”. (-_-‘) Arrghh, malunya dibilang gitu didepan kelas. Dalam hati saya pun berkata *hmm..Liat aja pak nanti!!

Boleh dibilang pak haryadi ini adalah salah satu sosok guru teladan sms 82. Beliau sangat disiplin, ga pernah terlambat sekalipun (yang ada sering banget kecepetan masuk ke kelas), benar-benar mendidik kita. Satu tahun belajar sama pak har, bisa dibilang bisa mengerti semua bahan dari kelas satu sampai kelas 3. The best lah pak Har!!!

Guru favorit saya yang ketiga adalah Pak Tabiin, sebenernya kemaren pengen banget foto sama Pak Tabiin, tapi sayangnya ga sempat. Beliau adalah Guru PPKN saya waktu kelas 1 dan kelas 3. Yang membuat saya Amaze sama beliau adalah cara mengajarnya, beliau mengajarkan PPKN (pelajaran yang notabenenya agak membosankan) dengan cara yang menarik dan filosofis. Beliau mampu menterjemahkan pokok bahasan “Persatuan dan Kesatuan” , “Ketuhanan Yang Maha Esa” , “Pancasila” ,dengan cara pandang yang berbeda, bukan hanya mengutip atau membacakan kalimat pada text book. Kadang beliau mengajar dengan grafik (ga kebayang kan ppkn pake grafik), menggunakan contoh kasus perusahaan di Jepang, ada nyerempet-nyerempet ke sejarah Prancis, pokoknya seru lah!! Pelajaran PPKN yang tadinya membosankan jadi salah satu pelajaran yang saya nantikan tiap minggu.

Satu lagi guru favorit saya yaitu Bu Aisyah. Bu Aisyah ini merupakan guru matematika yang membuat saya kembali menyenangi matematika. Entah kenapa, beliau membuat matematika terasa mudah dan menyenangkan. Tidak hanya itu, beliau juga membuka mata saya akan esensi belajar, dan sampai sekarang saya masih ingat kata-kata bijak beliau saat saya menanyakan :

Alvan : “Bu, apa gunanya sih kita belajar persamaan garis linier, trigonometri, kayaknya kalau dikehidupan sehari-hari ga dipake deh?”

dan beliau menjawab…

Bu Aisyah : “Yang kita pelajari adalah bagaimana cara memecahkan persoalan. Di matematika ketika kamu tidak bisa mendapatkan jawaban dengan menggunakan suatu rumus, kamu mencari jawaban dengan rumus lainnya. Begitu pula dengan kehidupan, di luar nanti kamu akan menghadapi masalah dan kamu harus berusaha untuk mengatasinya, bila tidak bisa dengan cara satu, maka kamu coba dengan cara yang lain sampai kamu bisa memecahkannya. Nah, di pelajaran matematika ini, pola pikir kamu dilatih untuk mencari jalan keluar tersebut”

Woww..jawaban yang tidak saya sangka, jawaban yang menyadarkan saya kalau kita belajar bukan hanya untuk menghafal rumus atau mendapatkan nilai, namun ada hal yang lain yang lebih besar dibalik itu semua.

Nah ini ada foto bareng sama guru-guru, namun berhubung lagi ngawas ujian jadinya cuma sedikit yang ikutan foto..

Guru2

Ki-Ka : Bu Iwan-Bu Ega-Saya-Bu Aisyah-Bu Sri Biologi-Bu Esdinah

Bu Ega (yang lagi nelfon) merupakan wali kelas saya waktu kelas 1, Bu Esdinah wali kelas saya pas kelas 3 dan Bu Sri ngajar biologi waktu kelas 2. Sayangnya ga sempet ngobrol banyak, soalnya udah keburu bel masuk dan mereka harus kembali ngawas ujian.

Kebetulan pas saya mau balik sekitar jam 11.00 ketemu fenno di gerbang. Fenno ini temen saya dari SD tapi baru duduk sebangku pas kelas 2 sma. Dan dia kebetulan banget lagi mampir di sekolah setelah lama ga maen ke 82, sempet ngobrol-ngobrol bentarlah sambil mengupdate kabar seputar 82, hehe…

Ama Fenno

Begitulah perjalan ke 82 kemaren, setelah lebih dari setahun ga main. Banyak juga yang berubah, namun ada juga yang tidak berubah. Selain Bu Iwan yang nampak tidak berubah dan malah awet muda, siswa-siswinya pun tidak berubah a.k.a masih tetep kece-kece πŸ˜€

Hehehehe..

Advertisements

About alvanalvian

my name is alvan
This entry was posted in Catatan Harian and tagged , , . Bookmark the permalink.

12 Responses to Berkunjung ke SMA 82

  1. Drama Queen says:

    Lesson Learned πŸ™‚

  2. Ajeng says:

    Humm… Ngga ngajak2 kan si yayang ini pas ke 82…
    Padahal kan aku juga kangen sama Bapak-ku satu ituu…

    Ya ampun Vaann… Kira2 Pak Haryadi masi inget gue ga ya?

  3. alvanalvian says:

    Hehehe..
    Maap Jeng, lagian jg lo kerja kyknya..
    Masih ingetlah sama lo, nilai lo kan untouchable sampe pra-UAN..
    πŸ˜€

  4. Ajeng says:

    Sombonggg…. Cih! Cih!

    Btw, yakin bgt lo Pak Har masi inget, emgnya lo nanya? Dia masih inget kamu ga Yang?

  5. alvanalvian says:

    Hehehe..
    Bangga itu akhirnya bisa ngalahin sekali..
    :p

    Masihlah, ajeng gt anaknya pak Har..
    Untungnya dia masih inget dong ama gua..
    πŸ˜€

  6. Ajeng says:

    Yakin kamu dia inget beneran? Siapa tahu cuma diinget2in biar kamu ga kecewa Yang… πŸ˜‰

  7. prillia says:

    hai alvanalvian,
    thanks for posting your visit to 82 n pics with the teachers. 82 is my alma mater. saya alumni lulus tahun 95. dan barusan mengingat2 masa sma dan teringat juga guru2 yang telah berjasa untuk saya, terutama pak haryadi. beliau memang patut mendapat gelar guru terfavorit of all time. hehe πŸ™‚ selain mengajar matematika, beliau juga sebagai wali kelas saya saat kelas 3. sangat amat berjasa. saya ingin sekali bertemu beliau sekembali ke tanah air untuk mengucapkan terimakasih atas jasanya yang tdk pernah akan terlupakan. mudah2an nanti diberikan kesempatan yg baik. sekali lagi, i’m glad that you posted your visit here, making it available online to anyone who misses his/her alma mater, just like me! thanks a lot!

    • alvanalvian says:

      Hai Mbak Prillia..
      Sama2 Mbak Prillia, saya juga senang ternyata tulisan saya bisa bermanfaat buat orang2 yang membaca. Saya terakhir ke 82 tahun lalu, niat bertemu sama Pak Haryadi, Bu Iwan, Bu Aisyah…ternyata Pak Haryadi sudah pensiun dan pindah ke Jogja, jd ga sempat ketemu deh..

    • Ary Vidya says:

      Alia…is this you? Sma 82 3fis2 angkatan 95? Gw ary…ring a bell?

  8. Henry says:

    Hi Ary..which Ary is it? πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s